Monday, March 13, 2017

Promise

Kadang Aku Merasa Semuanya Tidak Adil

yang aku rasain cuma, semuanya ga adil
aku yang dari kecil harus ngalah
aku yang dari kecil harus sabar
kenapa mereka bisa, tapi aku gabisa
kalau aku diberi nasib yang sedikit berbeda dengan kalian
mungkin semuanya akan lebih mudah

pagi itu seperti pagi yang biasa tapi lebih istimewa karena aku menjajakan dagangan rutin ku di pasar kaget setiap minggu ditemani oleh pacar ku. Alhamdulillah daganganku lumayan laris, Yulvi bilang itu karena dia ada disini jadi membawa hoki.

jam 12 seperti biasa lapak sudah sepi dan aku memutuskan untuk pulang dan mengemasi daganganku, diperjalanan Yulvi bertanya "mau pulang ke rumah lu atau ke gua?" dan aku menjawab "ke rumah lu aja". Sampailah kita dirumah Yulvi, seperti biasa aku dan Yulvi langsung menuju ke kamarnya untuk menonton TV atau DVD, atau hanya bermain handphone sambil mengobrol. Bosan juga akhirnya aku dan Yulvi memutuskan untuk menonton DVD saja.

Seusai menonton entah mengapa aku tiba-tiba berkata "Hon, ayu nikah" walaupun sebenarnya sering aku dan dia berkata seperti itu dalam konteks bercanda, mungkin karena aku dan dia juga sudah memasuki umur yang cukup untuk menikah jadi kita berdua sudah tidak canggung lagi untuk sekedar bercanda saja, dan Yulvi menjawab "kalau emang bisa gua nikahin lu cuman akad aja dulu, gua pasti udah nikahin lu hon, tapi lu tau sendiri kan nikahin lu tuh mahal ga bisa cuman akad aja", Hehehe iya sih balas ku sambil merenung. Lalu tanpa sengaja aku berkata "Hon, teteh umur 24 (umur aku dan Yulvi sekarang) teh lamaran, terus umur 25 nikah. Dan tiba-tiba Yulvi menjawab "ini yang selama ini gua pikirin tuh, gua tuh jadi ngerasa tertekan karna ini.

setelah berbicara panjang, sampailah kita pada pembicaraan yang benar-benar serius, dan berujung pada pernyataanku yang sering aku lontarkan ketika membahas tentang pernikahan, aku selalu berbicara kalau aku akan menikah pada usia 30 tahunan, dan sama juga dengan kemarin aku berbicara kepada Yulvi
 "hehehe kalem aja deng hon, ya walaupun sebenernya dalam hati kecil suka ada sih perasaan pengen juga kalau liat temen-temen yang pada nikah di umur sekarang, tapi ya mau gimana lagi soalnya gua ga bisa kaya gitu" ucap ku.

Dan entah mengapa pikiran ini selalu ada di pikiran dan otak ku akhir-akhir ini pikiran yang membuat aku berbicara
"Hon, kalau nanti lu kerjanya udah enak lagi, kalau lu suruh gua pergi lagi gua bakal perg", dan Yulvi menjawab "ya ngga lah, masa iya gua mau lu pergi pas gua udah enak lagi, emangnya gua apaan lagi susah sama lu tapi nanti udah seneng lupain lu"
sejujurnya aku berbicara seperti itu karena aku merasa aku hanya beban untuk Yulvi, aku berkata kepada Yulvi "Hon, tapi beneran kalau misal nanti lu udah enak lagi kerjanya lu mau suruh gua pergi gapapa gua bakal pergi" Yulvi menjawab lagi "kenapa? lu ga mau bareng gua? kalau lu ga mau bareng gua kenapa ga lu pergi aja dari sekarang, kenapa harus nunggu gua enak lagi kerjanya? kalau lu cape lu boleh pergi, lu bisa dapet yang udah siap, yang ga usah bikin lu nunggu"

dan gua menjelaskan kalau gua itu sayang sayang sayang sekali sama Yulvi, tapi aku merasa aku membuat hidup dia menjadi terbebani aja, aku selalu berkata aku akan menikah di usia 30 tahunan sejujurnya bukan karena aku berfikir Yulvi tidak mampu untuk menikahiku dengan pesta resepsi tapi aku berfikir pada aku sendiri, aku yang hanya menjadi seorang karyawan dan pedagang yang belum sukses atau bahkan mungkin tidak akan sukses, aku merasa aku akan lama untuk menabung untuk biaya menikah itu, upahku tidak akan cukup sampai 1-2 tahun lagi, aku tidak bisa seperti kakaku yang menabung hanya setahun atau seperti adikku yang dengan 2 tahun bisa memiliki uang ratusan juta. Aku merasa aku hanya akan menjadi beban kalau Yulvi harus menabung lama untuk menyiapkan pesat resepsi dengan ku, padahal dia bisa menikah dengan sederhana atau ala ala rumahan, maka dari itu aku berkata "kalau misal nanti lu udah enak lagi kerjanya lu mau suruh gua pergi gapapa gua bakal pergi" dan beberapa penjelasan gua tentang kenapa gua bilang nikah di umur 30 tahunan.

lalu Yulvi menjawab "sakit hati gua, denger lu ngomong gini, lu tuh lupa kalau nanti kerja gua enak lagi tuh lu ga akan nabung sendiri, kalau lu mikir kaya gitu berarti lu ga hitung gua" gua cuma bisa jawab "gua bukannya ga hitung, tapi gua harus bisa jadi perempuan yang bisa sendiri bisa mandiri, jadi saat nanti lu suruh gua pergi gua udah siap buat gua sendiri".

Yulvi bilang "lu tuh bilang kalau lu mau pergi, kalau lu mau pergi mau hilang pegi dari sekarang, gua ga mau saat gua nanti udah enak lagi gua pergi gitu aja emangnya gua laki-laki apaan" gua cuma bisa bilang "karna gua yakin suatu saat lu bakal nyuruh gua pergi lagi, lu tuh bukan cuma sekali nyuruh gua pergi, tapi udah beberapa kali dan suatu hari nanti lu pasti nyuruh gua pergi lagi, tapi pas nanti lu suruh gua pergi, gua bakal pergi"

ini bikin hati aku tiba-tiba nyesek, "orang lain tuh ga ada yang mikirin masalah kaya gini, rizky bisa nikah diumur 28 ahmed bisa nikah cuma rumahan, rizky bisa cuman akad aja, dan mereka happy-happy aja, tapi kenapa gua harus mikirin kaya gini mikirin yang bikin gua jadi ngeDown, gua janji ga akan suruh lu pergi lagi, ingetin gua kalau gua kelepasan tuh, jangan pergi! gua ga bisa janji nikahin lu sekarang-sekarang tapi gua janji max umur 28, entah itu gua bisa buat nikahin lu sesuai sama rencana atau ga bisa pun gua tetep mau akad aja, ga peduli keluarga lu setuju atau ngga, kita usaha bareng-bareng, gua janji ga akan suruh lu pergi lagi, lu juga janji ga akan bahas-bahas ini lagi, gua usaha semampu gua, lu juga sama, kita sama-sama berusaha" Yulvi bilang gitu.

Jujur yang saat itu aku rasain cuman aku ga mau kehilangan Yulvi aku bener-bener sayang banget sama Yulvi, aku hanya menganggukan kepala, dan saat itu juga aku berbisik kediri sendiri kalau aku harus berjuang, aku sama Yulvi mampu. Air mata aku saat itu bener-bener ga aku buat-buat, keluar gitu aja sampai segukan, ya aku tau kalau sayang sama seseorang itu bakal banyak rintangannya, aku harus kuat, Yulvi harus kuat.




Love you Hon
tetep berusaha ya, gua sayang banget sama lu
kita berusaha sama-sama bangun dan wujudin mimpi-mimpi kita
Allah ga tidur, Allah denger kita
tapi kita yang kurang meminta
kita yang terlalu malu buat minta
Allah sayang kita,
semuanya pasti ada waktunya

SEMANGATTTTT


Post a Comment