Monday, March 13, 2017

Promise

Kadang Aku Merasa Semuanya Tidak Adil

yang aku rasain cuma, semuanya ga adil
aku yang dari kecil harus ngalah
aku yang dari kecil harus sabar
kenapa mereka bisa, tapi aku gabisa
kalau aku diberi nasib yang sedikit berbeda dengan kalian
mungkin semuanya akan lebih mudah

pagi itu seperti pagi yang biasa tapi lebih istimewa karena aku menjajakan dagangan rutin ku di pasar kaget setiap minggu ditemani oleh pacar ku. Alhamdulillah daganganku lumayan laris, Yulvi bilang itu karena dia ada disini jadi membawa hoki.

jam 12 seperti biasa lapak sudah sepi dan aku memutuskan untuk pulang dan mengemasi daganganku, diperjalanan Yulvi bertanya "mau pulang ke rumah lu atau ke gua?" dan aku menjawab "ke rumah lu aja". Sampailah kita dirumah Yulvi, seperti biasa aku dan Yulvi langsung menuju ke kamarnya untuk menonton TV atau DVD, atau hanya bermain handphone sambil mengobrol. Bosan juga akhirnya aku dan Yulvi memutuskan untuk menonton DVD saja.

Seusai menonton entah mengapa aku tiba-tiba berkata "Hon, ayu nikah" walaupun sebenarnya sering aku dan dia berkata seperti itu dalam konteks bercanda, mungkin karena aku dan dia juga sudah memasuki umur yang cukup untuk menikah jadi kita berdua sudah tidak canggung lagi untuk sekedar bercanda saja, dan Yulvi menjawab "kalau emang bisa gua nikahin lu cuman akad aja dulu, gua pasti udah nikahin lu hon, tapi lu tau sendiri kan nikahin lu tuh mahal ga bisa cuman akad aja", Hehehe iya sih balas ku sambil merenung. Lalu tanpa sengaja aku berkata "Hon, teteh umur 24 (umur aku dan Yulvi sekarang) teh lamaran, terus umur 25 nikah. Dan tiba-tiba Yulvi menjawab "ini yang selama ini gua pikirin tuh, gua tuh jadi ngerasa tertekan karna ini.

setelah berbicara panjang, sampailah kita pada pembicaraan yang benar-benar serius, dan berujung pada pernyataanku yang sering aku lontarkan ketika membahas tentang pernikahan, aku selalu berbicara kalau aku akan menikah pada usia 30 tahunan, dan sama juga dengan kemarin aku berbicara kepada Yulvi
 "hehehe kalem aja deng hon, ya walaupun sebenernya dalam hati kecil suka ada sih perasaan pengen juga kalau liat temen-temen yang pada nikah di umur sekarang, tapi ya mau gimana lagi soalnya gua ga bisa kaya gitu" ucap ku.

Dan entah mengapa pikiran ini selalu ada di pikiran dan otak ku akhir-akhir ini pikiran yang membuat aku berbicara
"Hon, kalau nanti lu kerjanya udah enak lagi, kalau lu suruh gua pergi lagi gua bakal perg", dan Yulvi menjawab "ya ngga lah, masa iya gua mau lu pergi pas gua udah enak lagi, emangnya gua apaan lagi susah sama lu tapi nanti udah seneng lupain lu"
sejujurnya aku berbicara seperti itu karena aku merasa aku hanya beban untuk Yulvi, aku berkata kepada Yulvi "Hon, tapi beneran kalau misal nanti lu udah enak lagi kerjanya lu mau suruh gua pergi gapapa gua bakal pergi" Yulvi menjawab lagi "kenapa? lu ga mau bareng gua? kalau lu ga mau bareng gua kenapa ga lu pergi aja dari sekarang, kenapa harus nunggu gua enak lagi kerjanya? kalau lu cape lu boleh pergi, lu bisa dapet yang udah siap, yang ga usah bikin lu nunggu"

dan gua menjelaskan kalau gua itu sayang sayang sayang sekali sama Yulvi, tapi aku merasa aku membuat hidup dia menjadi terbebani aja, aku selalu berkata aku akan menikah di usia 30 tahunan sejujurnya bukan karena aku berfikir Yulvi tidak mampu untuk menikahiku dengan pesta resepsi tapi aku berfikir pada aku sendiri, aku yang hanya menjadi seorang karyawan dan pedagang yang belum sukses atau bahkan mungkin tidak akan sukses, aku merasa aku akan lama untuk menabung untuk biaya menikah itu, upahku tidak akan cukup sampai 1-2 tahun lagi, aku tidak bisa seperti kakaku yang menabung hanya setahun atau seperti adikku yang dengan 2 tahun bisa memiliki uang ratusan juta. Aku merasa aku hanya akan menjadi beban kalau Yulvi harus menabung lama untuk menyiapkan pesat resepsi dengan ku, padahal dia bisa menikah dengan sederhana atau ala ala rumahan, maka dari itu aku berkata "kalau misal nanti lu udah enak lagi kerjanya lu mau suruh gua pergi gapapa gua bakal pergi" dan beberapa penjelasan gua tentang kenapa gua bilang nikah di umur 30 tahunan.

lalu Yulvi menjawab "sakit hati gua, denger lu ngomong gini, lu tuh lupa kalau nanti kerja gua enak lagi tuh lu ga akan nabung sendiri, kalau lu mikir kaya gitu berarti lu ga hitung gua" gua cuma bisa jawab "gua bukannya ga hitung, tapi gua harus bisa jadi perempuan yang bisa sendiri bisa mandiri, jadi saat nanti lu suruh gua pergi gua udah siap buat gua sendiri".

Yulvi bilang "lu tuh bilang kalau lu mau pergi, kalau lu mau pergi mau hilang pegi dari sekarang, gua ga mau saat gua nanti udah enak lagi gua pergi gitu aja emangnya gua laki-laki apaan" gua cuma bisa bilang "karna gua yakin suatu saat lu bakal nyuruh gua pergi lagi, lu tuh bukan cuma sekali nyuruh gua pergi, tapi udah beberapa kali dan suatu hari nanti lu pasti nyuruh gua pergi lagi, tapi pas nanti lu suruh gua pergi, gua bakal pergi"

ini bikin hati aku tiba-tiba nyesek, "orang lain tuh ga ada yang mikirin masalah kaya gini, rizky bisa nikah diumur 28 ahmed bisa nikah cuma rumahan, rizky bisa cuman akad aja, dan mereka happy-happy aja, tapi kenapa gua harus mikirin kaya gini mikirin yang bikin gua jadi ngeDown, gua janji ga akan suruh lu pergi lagi, ingetin gua kalau gua kelepasan tuh, jangan pergi! gua ga bisa janji nikahin lu sekarang-sekarang tapi gua janji max umur 28, entah itu gua bisa buat nikahin lu sesuai sama rencana atau ga bisa pun gua tetep mau akad aja, ga peduli keluarga lu setuju atau ngga, kita usaha bareng-bareng, gua janji ga akan suruh lu pergi lagi, lu juga janji ga akan bahas-bahas ini lagi, gua usaha semampu gua, lu juga sama, kita sama-sama berusaha" Yulvi bilang gitu.

Jujur yang saat itu aku rasain cuman aku ga mau kehilangan Yulvi aku bener-bener sayang banget sama Yulvi, aku hanya menganggukan kepala, dan saat itu juga aku berbisik kediri sendiri kalau aku harus berjuang, aku sama Yulvi mampu. Air mata aku saat itu bener-bener ga aku buat-buat, keluar gitu aja sampai segukan, ya aku tau kalau sayang sama seseorang itu bakal banyak rintangannya, aku harus kuat, Yulvi harus kuat.




Love you Hon
tetep berusaha ya, gua sayang banget sama lu
kita berusaha sama-sama bangun dan wujudin mimpi-mimpi kita
Allah ga tidur, Allah denger kita
tapi kita yang kurang meminta
kita yang terlalu malu buat minta
Allah sayang kita,
semuanya pasti ada waktunya

SEMANGATTTTT


Friday, March 10, 2017

angkot dimata saya

saya angkoters hehehe walau jadi penumpang online juga
Hasil gambar untuk angkot karang setra

saya suka naik angkot, saya menikmati naik angkot
bahkan temen" saya juga banyak yang nanya sama saya "kenapa ga beli/kredit motor aja?"
dan jawaban saya adalah "naik angkot itu enak, bisa tidur walau sebentar. Coba kalian yang pake motor, emang bisa istirahat gitu pas pulang kerja trs ke kampus? ga bisa kan, datang ke kampus cape deh jadinya ga bisa mikir. Kalau saya kan aga fresh sedikit ya lumayan lah (walau sama aja oon juga wkwkwkwk, takdir kalau itu).

memang sih kadang-kadang suka ngeluh gara-gara:
1. angkot yang ngetem lama banget (saya ngerti maksud mereka ngetem buat cari penumpang, tapi mungkin jangan pas jam pergi kerja juga, hiks hiks)
2. sopir ugal-ugalan
3. sopir yang kasar
4. apalagi diturunin mang angkot gara" jalanan macet atau ga ada penumpangnya (padahal uang ongkos udah tinggal segitu"nya, alhasil saya suka jalan kaki ke kampus dari tempat diturunin mang angkot).

Tapi saya tetep pengguna angkot yang setia.

saya suka naik angkot, saya penikmat naik angkot
dikala saya cape sepulang kerja dan perjalanan mau kuliah, cuman angkot satu"nya tempat dimana saya bisa istirahat (bisa tidur) walau cuma 10-30 menit tapi itu berharga daripada ngendarain motor sendiri dan ga bisa istirahat.

angkot juga kendaraan saya dimana
- minta jemput ke ortu atau pacar tapi pada gabisa
- ojek online ga ada yang mau pick up (walau sebenernya sangat jarang juga pake ojek online)

saya dari kecil terbiasa pakai angkot sampai sekarang, mungkin bisa dibilang hidup mati saya juga udah saya serahin ke tukang angkot kalau lagi diperjalanan.

mang angkot mungkin kalau mang angkot bisa lebih ramah dan tertib cara dan bawa kendaraannya, orang-orang bakal balik lagi pake angkot :-D

soalnya mang angkot, saya suka naik angkot 
- Penikmat ANGKOT -

Tuesday, January 24, 2017

roda kehidupan

satu tahun kebelakang ini merupakan tahun tahun yang menurut gua pribadi adalah tahun kutukan.....

7, April 2016
dimulai dari subuh hari yang masih indah seperti hari hari yang biasanya, masih sama kaya hari hari biasa yang hanya sedikit atau kecil masalah yang biasa dihadapin namun semuanya berubah hanya dalam hitungan jam saja.
pagi itu tepatnya jam 10 pagi tiba-tiba kaya semuanya serba kebalik, iya roda kehidupan lagi berputar. Pagi itu adalah kabar paling buruk paling jengkel yang pernah gua dapetin selama ini. Okey skip dengan kabar buruk itu. gua ataupun dia ngira roda kehidupan ini bakal berputar lagi lebih cepat dari yang kita bayangin, tapi ternyata mereka tetap statis mereka sama sekali ga berputar lagi untuk membalikan lagi keadaan jadi kaya semula atau bahkan jadi lebih baik dari semenjak kejadian itu.

hari hari kerasanya bukan makin membaik tapi makin memburuk.
arghhhhh rasanya marah, kesal, capek, sedih. Semuanya campur aduk jadi satu, marah banget sama Tuhan yang ngasih keadaan kaya gini, keadaan yang sebelumnya lagi gua dan dia tata buat jadi lebih baik tapi karena rencana-Nya lah semuanya harapan harapan itu kaya disambar petir hangus gitu aja. Kesal juga sering gua temuin saat gua sadar kalau dia bukan memperbaiki keadaan dia, tapi justru membuat semuanya lebih hancur lagi, dengan sikap dia yang tampak seperti malas-malasan itu ngebuat gua merasa capek, capek karna disatu sisi gua pengan dia dapet yang baik gua pengen dia bangkit kembali tapi disatu sisi gua merasa dia pun kurang menunjukan semangatnya. Ngeliat dia yang hanya diam dirumah, tiduran, main game, gua makin ngerasa capek, capek dan ga tau lagi harus sampai kapan gua sabar sama keadaan yang kaya gini.

ternyata roda kehidupan perlahan mulai bergerak.
yaa tepat seminggu sebelum dia bertambah umur akhirnya dia bisa memulai aktivitasnya kaya biasa lagi walau harus mulai dari NOL lagi, tapi ga apa karna menurut gua ini suatu awalan yang bagus dan gua sangat berterimakasih kepada Tuhan yang saat itu akhirnya mengabulkan doa-doa gua, hari demi hari mulai membaik walau masih jauh dari terahir sebelum kejadian itu tapii semuanya membaik yaaa jauh lebihh baik.

roda kehidupan belum kuat buat terus maju.
ternyata hanya beberapa bulan aja semuanya membaik, akhir tahun yang kelabu, ya sangat abu abu, nampaknya dewi fortuna masih enggan balik lagi ke kehidupan gua ataupun dia, lagi lagi harus mundur lagi, dan berjuang kaya waktu itu lagi. Dan sampai detik ini gua ngerasa kalau dewi fortuna masih belum mau singgah di kehidupan gua ataupun dia.

tetap bersyukur dan ikhlas.
ternyata hidup tuh emang sulit ga segampang kaya cerita cerita di FTV, ga segampang kaya drama di sekolah. naik turun nya sama sekali susah buat di nikmati, susah untuk di hayati selayaknya dinamika sebuah lagu.  Tapi satu yang masih gua syukuri dan berfikir kalau gua beruntung, gua masih dikasih banyak keceriaan di hari hari gua, walau hari hari gua bener bener bikin gua ngeDOWN tapi gua bersyukur da bakal mencoba buat ikhlas buat ngerjain semuanya, buat terus berusaha. Gua yakin cepat atau lambat dewi fortuna juga bakal datang lagi ke kehidupan gua dan dia dan ngedukung kita buat ke jalan yang lebih baik itu sesuai dengan apa yang udah kita berdua bayangin.


aminnn





penunggu dewi fortuna




Yutiaza


Tuesday, October 04, 2016

sepercik tentang KARAWANG




Entah kenapa selama beberapa hari ini bahkan beberapa minggu ini ada satu kata yang selalu aku fikirkan dan aku ingat kembali akan kenangan - kenangan di dalamnya.

"KARAWANG"
first time went to Karawang

Ya Karawang memang hanya satu kata untuk sebuah kota kecil yang tidak menarik bila dibandingkan dengan kota kecil lainnya yang tentu sangat menarik.

mungkin bagi kebanyakan orang kalimat itulah yang bisa menggambarkan tentang kota Karawang, tapi bagiku tidak dan bukan itu. Karawang bagiku adalah

kota dimana awal bergantungnya semua awal doa dan harapan yang aku panjatkan untuk seseorang namun Karawang juga adalah sebuah kota dengan awal sirnanya semua harapan dan doa itu.

beberapa cerita dibalik Karawang
Karawang satu kota kecil dengan banyak cerita di dalamnya, dari cerita tentang semua manis indahnya hingga cerita pahit dukanya.
"Dan Bandung bagiku bukan cuma masalah geografis, lebih jauh dari itu melibatkan perasaan, yang bersamaku ketika sunyi".-Pidi Baiq
jika Pidi Baiq melafalkan syair itu sehingga menjadi virus seketika para pengadu perasaan, tapi tidak bagiku karena Karawang adalah kota yang dapat aku gambarkan untuk semua syair itu. Bahkan untuk saat ini jangankan mendengar atau mengatakan Karawang, hanya membayangkannya saja rasanya perasaan ini kembali bercampur aduk sampai - sampai mata pun tak kuasa untuk menahan semua air yang memaksa keluar ini.



Ya, Karawang terlalu banyak cerita di dalamnya, cerita yang hanya bisa aku mengerti. Cerita tentang aku, kamu, dan kita. Cerita tentang suka hingga duka, cerita dari harus menahan amarah karena kesal dengan rindu yang tak bertepi hingga luapan rasa haru dengan waktu yang terasa selalu begitu cepat setiap detiknya yang tentunya amat sangat aku nikmati.

Karawang mungkin menjadi saksi untuk semua yang sudah aku lalui, Karawang mungkin tempat berkumpulnya semua cerita itu, dan sebuah petak persegi panjang yang menjadi saksi bisunya.
Karawang adalah tempat dimana aku menjadi orang yang kehilangan akal sekaligus tempat dimana aku melarikan diri saat akal sehat ku kembali datang, tempat dimana aku menjadi si PETUALANG yang berani, berani mengambil semua tindakan yang tak pernah aku lakukan sebelumnya.

Apa aku merasa takut? mungkin terkadang
karena Karawang juga tempat dimana yang membuat aku selalu takut dengan kata "PERPISAHAN".
Hey, aku rasa aku bukan takut akan perpisahan tapi lebih takut akan "KEHILANGAN".

Tapi Karawang juga adalah tempat dimana aku berani untuk mempertaruhkan dan menghilangkan semuanya. Gila memang tapi memang Karawang sangat berarti bagiku.

10 tiket yg berarti


Pagi hari yang selalu membuat aku tersenyum
siang hari yang membuat aku bosan
sore hari yang  membuat aku menunggu
dan malam hari yang selalu indah

Aku sangat menikmati Karawang, menikmati cerita yang terselip antara aku, kamu, dan kita.
Dan lalu...........
Pagi hari itu adalah perjalanan pulangku terakhir kalinya untuk kembali ke realita, tapi tetap indah walaupun hujan kala itu.
Dan,,,,,,
pagi hari lainnya menjadi mimpi terburukku dan aku mengucapkan
Selamat tinggal kota yang penuh dengan kenangan yang menumbuhkan sebuah harapan dan doa dan juga dengan sekilas saja melenyapkannya".
Bagiku Karawang tetap menjadi tempat dan saksi bisu semua tawa, tangis, amarah, dan kenangan itu.





penikmat setiap cerita akan Karawang



Yutiaza




Thursday, September 29, 2016

sampai kapan ya?

huahhhh lama banget ga ngeBLOG, ga tau kenapa akhir- akhir ini males aja buat nulis atau ungkapin apa yang lagi dirasa.

ga kerasa sekarang umur gua udah 23 taun. Ya umur yang bukan ABG lagi, dan makin takut buat gua jalanin. di 23 tahun ini PLANING apa sih yang biasanya ada? 
sejujurnya akhir-akhir ini gua lagi banyak ngeluh banget lagi ngerasa semua yang gua lakuin yang gua jalanin tuh TERLAMBAT, gua ngerasa apa yang gua lakuin tuh udah JAUH JAUH JAUH banget sama apa yang orang lain lakuin saat dulu.
mungkin bener juga gua terlalu ngeliat ke atas dan ke depan gua, karna liat ke belakang bukan sebuah motivasi buat gua tapi cuma ngebuat langkah gua makin lambat.
di umur 23 ini HARUSNYA gua udah LULUS kuliah, kerjaan gua ga gini gini aja, bahkan harusnya gua memulai bisnis gua jauh dari dulu mungkin dari 3-4 tahun yang lalu.
ya gua akhirnya memberanikan diri untuk ngebuat toko online AWALNYA tapi udah 2 bulan malah hampir 3 bulan toko online gua sepi (SEPI BANGET) pembeli yang pesen dari toko gua hanya 3 orang, tapi gua bersyukur juga sih gua punya temen yang mau kasih saran dan berbagi lapak jualan di TAMAN LANSIA setiap hari minggu walaupun gua bayar ke dia Rp 5.000/baju yang gua jual. Jujur gua sebenernya ngerasa plus plos juga karna kalau gua hitung" profit yang gua dapat ga bisa gua nikmatin sama sekali karna profit yang gua punya harus gua bagi 2 ke temen gua itu. Tapi gapapa mungkin ini yang orang bilang permulaan yang perih.

well, gua sebenernya bukan mau curhat tentang daganan gua yang sepi tapi curhat tentang gua kedepannya gimana.

have you ever think about "where u'll live later?"
lately, gua lagi kepikiran banget soal ini, gua ngerasa gua PAYAH BANGET, gua sering kali punya kesempatan untuk lebih dari sekarang tapi gua lepas karna banyak faktor dan gua masih percaya sampai sekarang  IF "GOD STILL SAVE THE BEST PATH FOR MY LIFE" cuma akhir-akhir ini gua kepikiran.

semenjak kaka gua nikah maret lalu, kita berdua sering obrolin tentang kehidupan pernikahan dan poin yang gua sorotin adalah "RUMAH", kadang gua sering mikir dan jadi minder sendiri karena diantara 3 bersaudara ini cuma gua yang jalan rejekinya bisa gua bilang PAYAH. (duh baru mau nulisnya aja gua udha gemeter pengen nangis wkwkkwkw cemen dasar)
gua selalu mikir dia sih enak Gaji dia lebih besar dari gua dan suami dia pun juga berpenghasilan yang bisa gua bilang lumayan, suami dia PNS yang kalau ada tugas lapangan bisa bawa pulang banyak uang.
Bahkan saat mereka memutuskan untuk menikah pun mereka hanya membutuhkan waktu ± 1 tahun utnuk ngumpulin biaya resepsi dan tektekbengeknya. Gua suka mikir, gua yang dengan berpenghasilan segini harus ngumpulin sampe berapa tahun??? gua sadar orang tua gua bukan kaya orang tua kebanyakan yang memang bisa memfasilitasi kehidupan anaknya sampai resepsi pernikahan mereka.

adik gua hmm jangan ditanya bahkan dia bisa dibilang yang paling bagus rejekinya, walaupun belum kerja dan masih jadi mahasiswa awal tapi rejeki dia ngalir terus, kemarin aja dia baru dapet 4 mendali emas dan 1 perak di kejuaran PON JABAR XIX , kebayang dong berapa bonus yang dia bisa terima???? bayanginnya aja bikin mata gua berair. 

kadang mikir "hidup gua ko gini amet ya,,,,,,"

well, kita balik lagi ke persoalan "RUMAH" beberapa hari ini gua iseng cari-cari harga rumah di  internet di daerah Bandung yang sekiranya mungkin akan cocok dengan gaji gua sekarang, walaupun gua juga bingung kalaupun ada gua dapetin DP rumahnya gimana dan bayar cicilannya gimana karna Gaji gua aja tiap bulan ga bersisa bukan karna gua hambur soalnya gua jarang banget belanja atau hang out jajan jajan cantik gitu, tapi karna gaji gua, gua pake setengahnya untuk bayar kuliah yang gua angsur tiap bulannya dan setengahnya lagi gua pake buat ongkos angkot gua selama 1 minggu dan keperluan bulanan gua.

gua liat untuk rumah daerah Bandung itu sekarang Rp 300 jt aja udah kemasuk rumah tipe 36 dengan harga murah dengan Dp sekitar 35-60 jt dan cicilan bisa sekitar 3-5 jt selama paling lama 20 tahun. hahhhh liatnya aja udah ciut baru liat DP nya aja udah pengen remes-remes lehernya para makelar properti dan bilang GUA DENGAN GAJI SEGINI BISA APA???? 
dulu gua sempet seneng saat yulvi lagi gencar cari rumah KPR subsidi walaupun di daerah cikarang ya karna disana masih murah dengan harga rumah 200jt aja kita udah punya rumah yang aga lumayan ga tipe 36 banget, tapi yaaa semuanya cuma angan-angan saat itu aja.
di awal tahun rejeki dia lagi seret banget sampai-sampai bisa dikatakan terpuruk dan sekarang Alhamdulillah lagi memulai memperbaiki semuanya meski dari NOL lagi, ya gua harus sbaar dan tetep semangatin dia, terlepas nantinay gua memang sama dia ataupun ngga (walau kalau ngga rasanya apa yang gua lakuin selama ini rasanya SIA-SIA, sabar yang sia sia gitu) tapi HILANGKAN PIKIRAN ITU, harus yakin kalau gua sama Yulvi bisa kuat jalanin semuanya walau niti semuanya dari NOL BESAR.

yang bikin gua sedih itu adalah (lagi lagi gua membandingkan dengan kaka atau adik gua):
1. gua bukan pekerja dengan gaji yang besar gua hanya kacung, begitupun yulvi
2. orang tua gua bukan orang yang kelebihan uang jadi bisa bantu kehidupan rumah tangga anaknya, dan begitu pula dengan orang tua yulvi


gua cuma bisa terus berusaha walau masih jadi KACUNG dan pedagang AMATIRAN biar gua bisa ngewujudin apa yang gua bayangin selama ini. AMIN
vi, lu kira-kira tetep mau buat usaha bareng biar kita wujudin mimpi selama ini? atau lu bakal nyerah?
kalau lu mau tetep usaha, kira-kira sampai kapan kita harus terus kaya gini? 









Wednesday, July 20, 2016

pesan Tuhan

Ada banyak cara yang Tuhan kasih untuk ngebuat kita jauh lebih dewasa dan lebih siap lagi untuk jalanin kehidupan.
Bukan tanpa alasan Tuhan rencanain semuanya, baik bahkan burukya proses itu.
Aku yakin, Tuhan kirim kamu buat aku pun adalah suatu alasan dari rencana-Nya. Entah rencana yang skenarionya bakal gampang buat di lalui atau harus memutar otak.
mungkin lewat kamu juga adalah salah satu cara Tuhan buat aku banyak belajar. Belajar lebih sabar dan belajar lebih punya rasa kasih.

Aku ga tau, apa alesan Tuhan buat kamu dengan adanya aku hampir 2 tahun ini, entah lebih baik buat kamu atau bahkan mungkin lebih buruk buat kamu.
Kita cuma sama-sama nyoba buat jalanin prosesnya buat jalanin skenario yang Dia kasih.
Kamu bahkan aku sebenarnya sama-sama ga tau apa dengan adanya masing-masing dari kita bisa ngebuat kita jadi lebih baik dan jauh lebih baik lagi dari sekarang, hanya kita yakin kalau kamu atau aku adalah rencana yang Tuhan atur yang pastinya baik.....

 


pemeran rencana Tuhan


          yutiaza

Monday, February 01, 2016

LGBT??? setuju atau ngga??

Wihh rame banget ya akhir-akhir ini di media tentang maraknya pro ataupun kontra tentang LGBT, setuju apa ngga sih sama Lesbi, Gay, Bisex, dan Transgender (LGBT) tentang mereka yang meminta hak-hak nya untuk diterima dimasyarakat dan menSAH kan pernikahan sesama jenis di INDONESIA, yang lagi jadi perbincangan hangat ini?

Hmm, gua disini bukan mau posting dengan keadaan so tau dan mau ikut-ikut ngomentarin biar tambah heboh ataupun bikin suasana makin memanas ya, cuma mau sharing pendapat aja.

Kalau dibilang atau pun ditanya setuju atau ga setuju, jawaban gua GA SETUJU, gua setuju sama pernyataan AHOK di  "kutipan AHOK di Tribun Lampung" disana AHOK bilang kalau Tuhan itu menciptakan ADAM dan HAWA bukan ADAM dan ALI, ya ngerti kan maksudnya apa???? ya Tuhan tuh nyiptain manusia itu berpasangan bukan JERUK makan JERUK ataupun PISANG makan PISANG.

Gua disini bukannya mau sok agamis dengan bawa bawa nama TUHAN ke postingan ini karna gua juga sadar diri gua pun bukan orang yang patuh dengan agama gua dan banyak banget ngelakuin dosa, tapi sejujurnya gua bukan ga setuju dengan keberadaannya kaum LGBT itu sendiri sih, tapi lebih ga setuju dengan gerakan yang mereka buat ahkir-akhir ini.

Pernikahan itu menurut gua sesuatu yang sakral. Ya sakral mau lu nganut agama manapun pernikahan itu adalah menSAH kan dua orang yang berbeda jenisnya bukan menSAH kan dua orang dengan jenis yang sama. Gua ga setuju banget dengan gerakan mereka yang meminta untuk meLEGALkan pernikahan sesama. Kasarnya sih kalau gua boleh ngomong "Kalian boleh ada, tapi sebelum kalian ada masing-masing agama lebih dulu ada dengan segala peraturannya". Kalian mungkin kaum MINORITAS di Indonesia mungkin bahkan di dunia, kalian ngerasa pengen dihargain dengan adanya kaum kalian tapi harusnya kalian juga ngehargain kaum MAYORITAS di sini khususnya Indonesia, yang dimana orang-orang disini banyak yang menganut Agamanya masing-masing dan menghargai peraturan Kitabnya masing-masing.

Gua sendiri mengakui kalau kaum kaum minorotas itu baik-baik, ramah, solid banget. Kenapa gua bilang gitu? ya jujur aja gua berteman dengan banyak kaum minorotas itu bahkan sahabat gua pun termasuk ke dalamnya. Apa gua memaki-maki mereka? ngga tuh, apa selama ini gua ngejauhin mereka? ngga tuh, malahan yang anehnya mereka ga pernah sungkan buat cerita jujur ke gua tentang yang terjadi sama diri mereka itu dari mereka kapan mulainya sampai mereka udah ngapain aja, bahkan alasannya kenapa kaya gitu juga mereka cerita ke gua.

Kadang gua kasihan sama temen-temen gua itu, ada beberapa dari mereka yang pengen buat kembali ke dulu lagi tapi lingkungan sekitar mereka sangat susah buat mensupport mereka. Gua sih cuma bisa ngingetin mereka aja tentang apa yang mereka lakuin itu, ya gua juga ga mau terlalu banyak ngomong (nasihat) ke mereka soalnya gua sadar gua pun masih banyak ngelakuin dosa, tapi seengganya gua berusaha mensupport mereka buat berjuang keluar dari kaum minoritas itu.

Beberapa hari yang lalu gua liat tayangan di TV dengan salah satu perwakilan dari LGBT yang bilang "toh kita ga menular" (kurang lebih gitu kata"nya). Hey Guysss kalian yakin dengan pernyataan kalian??? gua kesel banget dengernya, karna yang gua rasain banyak dari mereka yang justru secara sadar ataupun ga sadar NGAJAK kita (kaum mayoritas) untuk jadi bagian kalian. Bahkan gua pernah ngelihat dengan mata kepala gua sendiri. Mungkin yang tadinya berawal dari bercandaan doang tapi lama-lama bercandaan itu makin bikin gua enek liatnya.

jadi intinya dari postingan gua ini, gua sama sekali ga ngerasa dirugikan dengan adanya LGBT yang menggembar gemborkan aksinya mereka yang ingin diterima di masyarakat tapi ya tolong kalian lebih menghargai juga kita yang menghargai kalau pernikahan itu adalah menSAHkan 2 orang yang berbeda jenis untuk jadi satu bukan menSAHkan 2 orang yang sejenis.


Jadi intinya, kaum Minoritas tolong hargai dan patuhi aja peraturan yang sudah ada dari jaman dulu kala, dan kaum Mayoritas coba untuk lebih mengerti tentang mereka dan ga mencemooh mereka, ya mau gimanapun juga kita sama sama Makhluk ciptaan-Nya kan. Jangan saling mencemooh anatara minoritas sama mayoritas kalau kata gua sih "Neraka ku bukan urusan mu apalagi surga belum tentu jadi tempatmu" hehehe.


maaf ya kalau ada pihak-pihak yang kesinggung sama postingan gua ini, gua hanya ikut berpendapat aja, dan nyoba untuk bisa mengerti dari dua arah ini,





cinta damai


yutiaza