Kapan Nikah???

wahahahhaa finally nulis lagi setelah menghilang entah berapa lama πŸ‘…πŸ‘…πŸ‘…

okey kali ini gua mau bahas tentang pertanyaan marak yang sedang berlangsung pada manusia-manusia yang mulai memasuki umur 20 tahunan (termasuk ini pertanyaan yang untuk saat ini paling sering gua dapetin).

pertanyaan yang heboh tiada dua menguras hati, perasaan, emosi, tenaga, dan pikiran (yayaya yang ini gua tau sungguh lebay). Tapi benerkan kalian pun pasti sama nanggepin pertanyaan ini tuh kesal tiada dua, macem-macem lah keselnya. dari beberapa orang yang gua udah gua riset, gua menemukan beberapa alasan dan jawaban dari pertanyaan yang menguras emosi ini:

  1. belum siap (masih doyan main, foya", hangout sana sani, dll)
  2. belum lulus kuliah
  3. masih pengen cari uang (kerja, usaha, dll)
  4. udah siap, udah lulus, kerjapun sudah, tapiiii belum punya DANA
  5. nah alesan k5 ini yang paling bikin emosi buat ngejawab MAU GIMANA NIKAH JODOHNYA AJA BELUM KETEMU 😠😠😠😠😠
yaa itulah kira-kira jawaban dari hasil riset selama ini (termasuk jawaban pribadi gua). Woalahhhhh banyak juga ternyata ya alasan-alasannya, nah yang gua pengen nanya ke penanya kapan itu adalah "kalian ko baik banget dan perhatian banget sih sama kehidupan pribadi gua πŸ‘ΌπŸ˜‡πŸ˜€, kalian tuh emang care nanya karena excited gua nikah, atau emang iseng aja karna kalian udah nikah, atau karena pengen aja liat gua tersiksa harus jawab????"

yaaaa apapun alasan kalian bertanya okelahhh gua bakal jawab alasan gua ya sodara-sodara sebangsa setanah airkuuuuu. Jadi gini loh, ya memang sih gua sama Yulvi kelihatannya sama kalian mungkin udah siap buat maju ke jenjang pernikahan, cumaaa ternyata ga semudah itu guys. Walau gua sama Yulvi udah cukup lama bareng-bareng (ya dari jaman kita ga terlalu besar sampai kita jadi sama-sama menjadi sebongkah lemak), walau gua sama Yulvi udah sama-sama kerja, udah mulai cicil rumah buat nanti nikah, udah punya hubungan baik antara ortu calon pasangan, yaaa pokoknya keliatannya udah saatnya ajahhhh buat maju ke pelaminan, tapi ternyata buat nikah itu ga semudah itu walaupun gua sama Yulvi udah sama-sama mikir kesana.

jujur aja nih ya, gua sama Yulvi itu udah sering banget mikirin tentang nikah, mimpi-mimpi kita itu udah ahhhh bisa jadi novel deh, tapi ya namanya juga mimpi yakan, perlu diwujudin biar jadi kenyataan. ya siapa sih yang ga pengen nikah apalagi umur gua sama Yulvi pun sekarang udah 25 tahun ya udah lumayan matang buat membina sebuah rumah tangga (CIE CIE CIE membina).

cuma gua sama Yulvi terkendala masalah biaya resepsi pernikahan yang ga sedikit itu, gila biaya resepsi bisa buat lu DP mobil, bisa DP rumah, beli motor 5, beli bakso bermangkok-mangkok sampai lu mampus, dan masih banyak lagi, pokoknya BUANYAK banget. Ya wajarlah gua sama Yulvi harus nabung pake biaya sendiri buat bisa ngadain pesta.

ya memang nikah itu sebenernya murah cuma lu datang ke KUA daftar nikah, lu ijab di KUA pun udah beres, biayanya pun sangat murah. Tapi lagi-lagi gua sama Yulvi ga bisa kaya gitu, karena apa??? karena ortu yang pengen ada resepsi, okeyy tarik nafas dan buang lalu telen air liur dan terima kenyataan. Kalau kalian bilang "ya bilanglah sama ortu lu kalau lu maunya ya sederhana aja dll dan blablabla, GUA UDAH PERNAH MELAKUKAN ITU SEBELUM KALIAN KOMENTAR, dan tanggepan ortu gua tetep ya begitu deh mengertikan ya, susah kannnn.

kadang iri sih ada ya liat temen-temen yang lagi pada lamaran, nyiapin pernikahan, dipelaminan. Ya namanya manusia pasti adalah perasaan "uhhh gua kapan ya bisa kaya gitu" tapi makin kesini gua makin ga memikirkan itu, makin gua liatin temen-temen gua makin gua bilang dan bikin kuat diri gua dengan "TE, masih banyak yang harus lu capai, nikah bukan prioritas lu, lu masih muda ko baru 25tahun lu masih bisa ngejar mimpi lu yang lain, lagian ngapain lu mikirin pertanyaan orang, orang tua lu aja ga pernah sekalipun nanya KAPAN YULVI NIKAHIN KAMU jadi apa yang harus gua pikirin dan khawatirkan????"

nah pikiran dalam hati itulah yang bikin gua saat ini biasa aja, kalau dibilang atau ditanya pengen nikah ga sih? ya pengen lah, tapi kalau ditanya kapan? gua cuma bisa bilang yaaa nanti kalau dana udah mencukupi dan ga tau kapan hanya doakan saja. Lagian gua sama Yulvi juga masih sama-sama belajar  buat turunin ego masing-masing, ego Yulvi yang super tinggi, ego gua yang ngerasa gua selalu mampu semuanya sendiri. Dan yang paling gua pikirin adalah tampaknya Yulvinya pun memang belum benar-benar siap juga (terlihat dari dia yang memang belum berani ngobrol sama ortu gua buat MINIMAL bilang kalau kita jalanin hubungan ini serius bukan buat ngajak nikah juga tapi cuma buat berhadapan ke ortu gua dan mengutarakan keseriusannya, jadi yaaa ngapain juga gua harus buru-buru karena biar ga kalian tanya "KAPAN NIKAH?"

i will if the time is right






Yutiaza HS
Post a Comment

Popular posts from this blog

Breakfasting Part 1

musim apa yang kamu suka?

Rumah Subsidi Program Pemerintah part 1