Monday, August 31, 2015

Finally we already "TSAH' became Bandung's People



beberapa hari yang lalu, Yulvi bilang kalau dia pengen explore Bandung, so I wanna try to realize what he wanna do. And this is our simple trip story to enjoyed our quality time. Well Here we gooooo


August, 29 2015

gua chat dia nanya, " Hon, besok teh mau kemana aja jadinya?" dia bales "ya, kemana aja yg penting keliling Bandung". akhirnya gua kasih beberapa list tempat wisata atau destinasi yang mau kita kunjungin. Aga sedih sih sebenernya, jadi gua sih niatnya pengen banget naik BANDROS (Bis wisata keliling Bandung tingkat 2 yang lagi ngetrend) tapi sayang banget gua aga kecewa sih, jadi kalau kita mau naik BANDROS kita harus reservasi dulu Via WHATSAPP atau twitter, nah dari 4 hari yang lalu gua udah coba buat mention via Twitter, tapi ga ada balesan jadi 2 hari kemudian gua putuskan buat ngWA si BANDROS, dan tetep ga ada jawaban bahkan di read pun ngga :( (sayang banget padahal pengen banget naik BANDROS). Akhirnya setelah gua kasih list tempat-tempat yang enak buat dikunjungin dari pagi sampe malem si Yulvi ga bales-bales juga sama kaya si BANDROS akhirnya gua pun tidur aja.



August,  30 2015

yeayyyy the day is cominggggg!!!! Yuhuuu (our dating day are comes)
gua cek HP pas bangun tidur lalu gua dapet balesan dari si bis BANDROS yang isinya

conversation gua dengan admin BANDROS
(perhatikan jam dan tanggalnya)

ARGHHH bikin gemes aja deh si BANDROS, okey kita tinggalin cerita si BANDROS kita balik lagi
ke cerita gua ya.
jam 07.00 WIB gua cepet cepet ke kamar mandi dan sekitar setengah jam kemudian gua mulai dandan dan siap siap buat KENCAN. gua sengaja ga dijemput sama Yulvi, soalnya kalau dijemput dia, pasti dia bakal ngaret datangnya gara-gara kebiasaan bangun dia yang pas matahari nongol baru dia juga nongol, jadinya gua memutuskan untuk menggunakan jasa GOJEK (biar cepet, ongkos murah, aman, dan nyaman).
sekitar jam 08.30 WIB gua sampai di rumah Yulvi, dan dia masih tidur pulas (dasar cowo, paling susah kalau diajak main pagi, padahal yang pengen main siapa tapi yang udah siap siapa), dan gua langsung ke kamar doi, gua bangunin gua paksa mandi hahahaha alhamdulillah dia nurut.

sekitar jam 09.30 kita mulai KENCANnya, sebelumnya gua tanya dulu tuh kita jadinya mau kemana dulu, dan seperti biasa dia jawab "GA TAU" haishhh sebel gua dengernya. Jadi gua memutuskan ke Kebon Bunga Cihideung, daerahnya deket Jl. Sersan Bajuri, dan doi nanya ke gua "Tapi , lu tau kan tempatnya?" gua jawab "hahaha, ga tau orang gua belum pernah kesana, tapi tenang gua udah liat liat peta, pokoknya jalan terus aja lewat sersan bajuri nanti ada disebelah kiri" dan Yulvi pun langsung tancep gas ke jl sersan bajuri.

kiri kanan kulihat jalan
banyak pedangang kembang 
but, ada sesuatu yang aneh. Jadi gini gua sih hari sabtunya udah mempelajari rute lewat google map, nah di google map digambarin kebon bunga cihideung itu sebelum Stevie G hotel, tapi sejauh mata memandang gua ga ngeliat ada tempat wisata "Kebun bunga cihideung" yang gua liat cuma pedagang pedagang kembang di kiri kanan jalan. dan tulisan Stevie G hotel pun kita lewatin, ada rasa "kayanya gua salah paham deh sama tempat wisata ini, tapi gua ga mau bilang Yulvi dulu, ya kali aja masih ada di atas", tapi jalanan yang kita lewatin udah sampe di Kolonel Masturi dan udah deket ke Dusun Bambu, dan akhirnya gua bilang ke Yulvi, " hon, kayanya Kebon Bungan Cihideung kita ga nemuin deh" lalu Yulvi nyuruh gua buat search lewat google, dan anehnya gua ga nemu. Lalu kita memutuskan untuk ke "Kebon Begonia" sebelum pergi Yulvi tanya "lu tau ga tempatnya?" lalu gua menjawab "ga tau gua juga, tapi pokoknya ke jalan yang mau ke Maribaya, Lembang" terus dia bilang "lu tau jalan ke Maribaya?" gua jawab "Ga tau". hahaha akhirnya kita pasang GPS di HP gua dan sampai lembang GPS gua masih baik baik aja tuh menunjukan jalan yang benar jalan yang engkau ridhoi, tapi kemudian tibalah kita di persimpangan jalan, dan si GPS menunjukan arah kalau kita harus lurus tapi sayangnya jalannya ada lambang "FORBIDDEN" jadi kita belok ke kanan dan tembus ke pasar lembang dan disinilah GPS gua mulai menjadi sumber permasalahan.

WTF, GPS gua  menunjukan arah yang entah kemana dan bikin kita jadi jalan-jalan ga jelas hahaha, tampaknya si doi udah mulai BT dan akhirnya dia bilang "Udah ah, ini mah ga akan bener, kita ganti tempat aja, diterusin juga ga bener" gua entah kenapa nanggepin omongan dia yang kaya gitu malah ketawa ngakak banget dan puas banget gua ketawa. Gua ngerasa lucu aja, bangun dari pagi-pagi, udah siap, udah cantik, udah kece ehhh ga taunya ga jadi poto sama kembang kembang cantik gara-gara kesasar.

lalu di jalan yang akhirnya tembus ke Punclut gua nanya lagi ke dia, "jadinya mau kemana?" dia jawab "Ga tau deh terserah kita ke Kota Bandung aja" gua bilang "kalau kita ke Asia Afrika sekarang pasti panas ga enak, gimana kalau kita ke Musium Geologi aja?" dan doi pun setuju. Tapi gagasan lain muncul dikepala gua"Hon, lu udah pernah ke Dago Pakar belum? kita ke Gua Belanda sama Jepang? gimana mau ga?" dan Yulvi jawab "okey, lewat jalan mana?".
dan setelah motong jalan Yulvi dan gua sampai di TAHURA.
gua sama Yulvi masuk ke TAHURA tiketnya murah Rp 27.000 (tiket masuk ber2 + parkir motor), ga mau buang waktu gua sama Yulvi langsung masuk dan ngelewatin jalan -jalan pohon pinus sih kayanya tapi ga tau juga sih itu pohon apa hahaha, dan lagi lagi gua nyasar. gua salah ambil jalan, gua lupa turun tangga, lalu kita balik lagi deh, kita nurunin tangga yang banyak, dan sedikit foto-foto buat dijadiin kenang-kenangan.

doi sama gua akhirnya sampe ke "Gua Jepang", dan doi pun nyewa senter yang disewain petugas-petugasnya Rp 5.000/senter. Kita masuk ke Gua Jepang

Gua Jepang tempatnya aga "horror" sih, gelap banget, sama kalu kita jalan terus kedalemnya kita bakal nemuin banyak kelewar di langit-langit Gua nya, gua sih semangat banget masuk ke dalemnya tapi pas mau masuk ke satu lorong yan ggelap banget tiba-tiba Yulvi jalan mudur dan narik gua, dia langsung balikin badan gua dan bilang, "jangan masuk ke lorong ini" gua ga banyak omong, gua ikutin dia aja, dan ga lama kemudian kita keluar lagi dari Gua Jepang, dan diperjalanan ke Gua Belanda gua tanya ke doi, dia liat apa waktu di Gua Jepang, tapi dia bilang ga apa-apa dan beberapa saat kemudian dia tanya gua "lu, tadi waktu di Gua Jepang liat sesuatu ga?" gua jawab "Ga, emang ada apa?" dia jawab "serius ga liat? gua liat ada bayangan putih gede banget di lorong itu" gua nyoba ambil positifnya aja kan kasian juga ya si hantu di curigain mulu, gua jawab "itu senter kali hehehe". 

Dan kita sampai di "Gua Belanda". 
Gua Belanda tempatnya lebih bersahabat, lebih rapih dari Gua Jepang, jalanan di dalemnya pun rapih pokonya kalau Gua Belanda sih ga nyeremin, dan kita kali ini ga nyewa senter karna pake Flash kamera HP pun masih terang, gua sempet bikin Video-video gitu deh di gua hehehe. dan setelah keluar dari Goa Belanda, Yulvi dan gua memutuskan untuk balik lagi, dan ngelanjutin perjalanan. Oh iya selama perjalanan di TAHURA kita jajan juga, pertama kita jajan Serena Rp 5.000, terus pas di dalem kita jajan Kue Pancong Rp 5.000 terus Es potong Rp 4.000 (2 potong) dan pas pulang kita beli Pocari Sweat Rp 5.000. Jadi total pengeluaran gua sama Yulvi selama di TAHURA dimulai dari masuk sampe pulang Rp 46.000.

setelah puas foto-foto dan jajan di TAHURA, Yulvi ngajak gua makan siang, tadinya kita mau ke CHEVKO karna udah lama juga ga kesana, tapi dijalan gua liat ada tukang sop duren, dan Yulvi jadi keinget kalau waktu itu kita mau ke tempat sop duren, akhirnya kita ke "SOP DUREN LODAYA" ada di deket BPI gua lupa nama jalannya, akhirnya gua sama Yulvi ngsop duren dulu disana.

SOP DUREN DI "SOP DUREN LODAYA"


setelah beres ngesop duren total jajan gua sama dia di Sop Duren Lodaya Rp 64.900, gua sih masih lapar jadi gua tanya Yulvi "Hon, lu masih lapar ga?" dia jawab "Ga" lalu gua jawab lagi "hon, gua pengen nge Mie yang di Tea House Tong Jie Ciwalk" akhirnya pejalanan kita dilanjut ke CIWALK, ya itung-itung sambil nunggu waktu sore juga soalnya kita rencananya mau ke jalan ke Asia Afrika tapi berhubung kalau siang di daerah alun-alun bandung itu panas banget ya udah deh gua sama dia memutuskan kalau ke daerah sananya aga sorean aja.

sampai di Ciwalk kita langsung ambil kursi di "TEA HOUSE TONG JIE" gua langsung mesen Mie gila dan Ice Lemon Tea dan Yulvi kaya biasa pesen "TEMPE dan TAHU MENDOAN" dan minumnya Milk Tea, entah kenapa gua sama Yulvi seneng nongki di TEA HOUSE itu, selain makanannya murah tempatnya lumayan cozy juga, gua dan Yulvi menghabiskan Rp 77.000 (murahkan makan berdua). Akhirnya makanan gua dan dia habis dan kita segera menuju ke tempat selanjutnya yaitu ALUN-ALUN BANDUNG.

yeah our last destinations for our trip today is "ALUN-ALUN BANDUNG"
sebenernya tadinya gua mau ajak dia ke bukit moko juga sih, cuma waktu ga memungkinkan juga, jadi kita putuskan untuk mengakhiri our quality time nya di Alun-Alun Bandung aja.
pertama-tama kita ke parkiran (kalau kalian bingung cari parkiran, sekarang ada parkiran tepat depan Taman Alun-alun Bandung, tempat itu dulunya gedung bioskop palaguna yang udah di runtuhin dan dijadikan lahan parkir olek PEMKOT Bandung, ongkos parkir motor disitu Rp 1.500/hour). Setelah parkir gua sama Yulvi langsung ke spot foto kita yang pertama yaitu, Monumen GLOBE ASIA AFRIKA yang terbuat dari tembaga, berhubung banyak yang pengen foto-foto disitru jadinya kita harus gantian buat foto disana, tapi akhirnya giliran kita tiba juga, dan ini beberapa fotonya:


dan beres foto-foto di monumen kita langsung nyobain main di lapang rumput sintesis yang ada di halaman "MESJID AGUNG", nah di lapang rumput ini kita harus buka sepatu buat bisa main dan injek-injek rumputnya, dan janga lupa juga buat foto-foto, karna rumput ijo yang luas ini dan bangunan mesjid ini bagus untuk jadi background foto kalian, (kalau gua anak soleh sih kayanya sekalian ikut sholat juga mesjid agungnya hehehe), ini juga beberapa cuplikan foto kita di halam mesjid agung yang super gede ini:


lanjut spot foto berikutnya, kita foto-foto disepanjang jalan asia-afrika dan jalanan Braga, ga lupa juga kita foto di monumen huruf "BRAGA" yang gede banget. Oh iya, kalau kita haus atau lapar jangan khawatir juga didaerah ini banyak ko emang-emang yang jualan yang lumayan deh ngemil ngemil dikit, gua sama Yulvi juga sempetin jajan di Circle K beli minuman yang seger (ya lumayan lah jalan-jalan didaerah ini menguras dahaga juga soalnya panas juga sih daerah. ini ada beberapa eh banyak sih foto -foto waktu kita nyusurin jalanan Asia-Afrika dan Braga:



dan matahari pun mulai tenggelem, udah saatnya kita untuk balik lagi ke kandang masing-masing. dan kita balik lagi deh ke parkiran dan siap untuk pulang, oh iya total kita bayar parkir Rp 3.000. Gua seneng deh, ternyata utnuk dapetin "quality time" itu ga harus mahal ko, cukup dengan total kurang lebih Rp 200.000 (berdua) sangat worth it untuk dapetin moment-moment spesial dan manis buat kita kenang. But it's time to go home now, and we absoulutely will continue our trip someday, yaaa we will.

well, kalau ditanya seneng ga sih gua hari ini? gua akan menjawab 
"if you ask me about what i'm feeling now? and you get an answer" WOW this is unforgetable moment and day ever ever"gua seneng banget gila, 
nih ya gua uraikan kesenangan gua:

1. akhirnya gua bisa jalan-jalan setelah sekian lama (ya walaupun masih di Bandung)
2. ternyata gua betah banget jadi orang Bandung dan sangat bangga dengan apa yang ada didalemnya
3. Yulvi bersikap manis banget hari ini 
4. Finally We Had a dating day again after long long long time we almost never found that, and this is the      main point.....
5. Finnaly we already "TSAH' became Bandung's People

so, now is your turn to enjoy Bandung like we did 
happy holiday people.......






From Bandung with love



       Yutiaza Hs            

Post a Comment